Senin, 14 Agustus 2017

Jerawat Bikin Stress Hilangkan Dengan Anti Bopeng Bekas Jerawat

Cuny Queen - Memang bekas ini paling bikin stres sekali. Ga Cuma buat pasien tapi juga buat saya. Apalagi kalo yang namanya bopeng. Bahasa alaynya hypotrophic acne scar. Ckckck.. Sebenernya bekas jerawat ini ga perlu terjadi lho. Asal punya obat jerawat yang oke, begitu jerawat nongol langsung oles, begitu kempes kulit mulus kembali seperti sedia kala. Itu yang saya simpulkan sejak saya masih berjerawat dulu. Ya. Jerawat di wajah saya dulu melimpah ruah. Untuk menghilangkannya gunakanlah paket anti bopeng bekas jerawat

Bikin stres en ga pede sama sekali. Sayangnya waktu itu belum ada dokter jerawat yang oke di surabaya. Ada satu dokter, tapi sekali aja saya kesana. Karena saat kesana, jerawat saya langsung dipencet abis tanpa ampun. Biarpun saya teriak-teriak separo nangis. Besoknya saya langsung bolos sekolah. Malu muka keliatan seperti abis diserang lebah sedunia! Jadi saya bisa bayangkan dan rasakan betapa menderitanya punya bekas jerawat. Seperti stempel pak hakim yang nempel seumur hidup.

Oke saya mulai dari bekas jerawat yang paling sering muncul aja ya. Soalnya sebenernya banyak sekali  macam bekas jerawat. Bekas jerawat warna merah adalah yang paling sering sama pertama kali muncul. Urutan gini, ada komedo terus jadi jerawat lalu jadi bekas merah terakhir item warnanya. Ini hukum alam dunia jerawat. Acne’s land law. Warna merah karena pembuluh-pembuluh darah di bawah jerawat tadi pada mekar. Sebagian sel-sel darah dan radang berkumpul di situ bikin warna tambah merah merona. Sehingga dari jauh warna ini jadi kelihatan mengganggu penampilan dan merusak pemandangan. Saya dulu juga begini. Apalagi kalo pas dipanggil ke depan kelas sama guru fisika yang galak buat nulis formula-formula di papan tulis. Kepala nunduk sambil jalannya cepet-cepet. Kalo pas ada traktiran bakso temen cewek ultah bikin alesan aneh-aneh biar ga malu sama mereka. Celakanya warna merah ini nempelnya lama. Bisa mingguan. Diem aja di rumah bikin bete. Malu kalo diajak jalan sama temen-temen kalo ada ceweknya. Bikin alesan macem-macem sampe ditempel plester macem-macem merk pernah saya kerjain. Mau pake bedak ntar dikira saya dikira mulai ada kelainan jiwa. Repot abis! Pokoknya kalo bisa muka ini dikantongin aja deh.

Biasanya bekas merah pinky ini redup sendiri setelah menguras rasa minder berminggu-minggu. Derita nestapa gak berakhir di sini. Bekas lainnya menggantikan warna merah tadi. Item! Meski agak mendingan tapi tetep bikin polusi mata orang. Untung waktu saya jerawatan dulu belum ada K-Pop yang mukanya mulus-mulus kaya porselen. Ga bisa bayangin gimana depresinya saya kalo waktu itu pembanding wajah saya si BaeYong Joon, Rain ato Won Bin. Sama Psy aja udah kalah mulus! Sukurlah waktu itu yang ngetop baru Warkop, Dorce sama Doyok.

Warna item ga terlalu bikin saya stres. Karena kulit saya juga ga cerah-cerah amat. Tapi kalo ngaca pas sikat gigi bikin galau juga. Rasanya ada yang ga beres sama kaca kamar apa muka saya yang sial? Apalagi kalo pas bikin pasfoto. Jaman itu belum ada Photoshop ato software-software canggih yang bisa bikin muka tanpa noda dan cela. Mau kembali ke dokter sudah trauma dengan siksaannya pencetan mautnya! Lebih stres lagi kalo nongol lagi jerawat seri berikutnya. Di otak saya sudah terputar otomatis momen-momen penuh derita di ruang praktek dokter waktu itu. Akhirnya saya cuma bisa pasrah dan berdoa.

Setelah saya belajar dan mendalami jerawat ini saat pendidikan spesialisasi kulit dulu, semuanya jadi jelas. Seperti saya tulis di atas, bekas jerawat ini memang punya perjalanan alami seperti itu. Bila tidak diobati dengan baik dan benar. Warna merah akan memudar jadi keungu-unguan, coklat kemudian berakhir dengan warna hitam. Bekas ini tak perlu terjadi bila jerawat diobati dengan benar. Sekali lagi bekas akan muncul bila jerawat tidak tertangani atau dimanipulasi secara tidak benar. Maksud saya di sini seperti dipegang-pegang tangan yang kotor hingga dipencet-pencet.

Warna merah diatasi bisa secara alami atau dengan obat-obatan. Prinsipnya adalah meredam pelebaran pembuluh darah akibat peradangan. Kompres dingin adalah penanganan yang alami, sederhana dan murah. Berbekal beberapa es batu, semangkuk air dan handuk wajah sudah dapat kita lakukan sendiri di rumah. Rendam handuk hingga cukup dingin, kemudian tutup wajah atau tempel bekas merah tadi dengan handuk tadi. Lakukan sesering mungkin tiap hari. Tidak ada batasannya. Bila ingin lebih canggih sedikit bisa denga yang namanya „cool pack“. Yaitu semacam kantong berisi cairan atau jel yang temperaturnya bisa berubah-ubah sesuai lingkungannya. Bila cool pack ini kita masukkan lemari es maka dia akan menjadi dingin. Atau jadi hangat bila direbus sejenak. Cool pack ini biasanya juga dipakai untuk mengompres kepala bila anak-anak sedang demam. Cara ini menurut saya yang paling baik hasilnya. Bila merahnya tak terlalu parah, merah akan hilang dan warna kulit kembali seperti warna sebelumnya. Kekurangan metode ini adalah perlu waktu lama dan hati yang sabar. Di jaman mie instan yang serba cepat, manusia jadi kurang sabar. Namun bisa dimengerti bila alasannya mau cepat-cepat dipinang atau pacar sudah sekarat minta nikah. Memang ada obat-obatan yang bisa mempercepat hilangnya warna merah tadi. Kebanyakan adalah golongan kortikosteroid.

Selain kompres dingin ada lagi yang bisa dilakukan. Sebisa mungkin hindari semua yang bisa membuat warna wajah tambah memerah. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar